Asal-usul Nama dan Sejarah Kota Serang

  • Bagikan
Kota Serang
Kota Serang

Kenali.co.id, SEJARAH Serang merupakan nama kota sekaligus ibu kota Provinsi Banten.

Dikenal sebagai pusat budaya Sunda Banten, konon, asal-usul nama Serang berasal dari bahasa Sunda yang berarti sawah.

Sebelum lahir menjadi Kota Serang pada 10 Agustus 2007, wilayahnya memiliki sejarah yang panjang.

Asal-usul nama Serang

Asal-usul nama Kota Serang konon berasal dari ucapan Syarif Hidayatullah atau Sunan Gunung Jati, yang melakukan dakwah Islam di wilayah Pajajaran, Jawa Barat.

Sewaktu di perjalanan, Sunan Gunung Jati melewati sebuah persawahan di Banten. Sontak ia pun meneriakkan kata “Serang!”, yang berarti sawah.

Sejak itu, daerah tersebut dikenal dengan nama Serang, yang dalam bahasa Sunda berarti sawah.

Selain itu, versi lain menyebut bahwa Serang berasal dari bahasa Jawa Banten, yaitu se-erang, yang berarti sekelompok atau seikat.

Penamaan kata se-erang berasal dari sebuah pemukiman yang ada di wilayah Serang zaman dulu, yang terbentuk secara mengelompok dan masing-masingnya terdiri dari puluhan rumah.

Sejarah Kota Serang

Era kerajaan

Cikal bakal terbentuknya Kota Serang tidak jauh dari sejarah Banten, karena kota ini dulunya bagian dari Kesultanan Banten yang berdiri sejak abad ke-16.

Sebelum abad ke-16, berita-berita tentang Banten tidak banyak tercatat dalam sejarah dan hanya diketahui bahwa wilayah ini merupakan bagian dari Kerajaan Sunda.

Menurut versi salah satu sejarah, ketika tanah Sunda masih dalam kekuasaan Kerajaan Pajajaran, di Banten ada dua kerajaan, yaitu Kerajaan Banten Girang dan Kerajaan Banten Pasisir.

Kerajaan Banten Girang dipimpin oleh Adipati Suragana dan Banten Pasisir dipimpin oleh Adipati Surosowan. Konon, kedua pemimpin ini merupakan putra dari Prabu Siliwangi.

Adipati Surosowan memiliki seorang putri bernama Kawung Anten yang kemudian dinikahkan dengan Syarif Hidayatullah atau Sunan Gunung Jati.

Dari pasangan ini, lahir putra bernama Maulana Hasanuddin atau Pangeran Sabakingking, yang pandai dalam memerintah kerajaan.

Maulana Hasanuddin berhasil menaklukkan Banten Girang pada 1525 dan mempersatukannya dengan Banten Pasisir.

Setelah itu, Maulana Hasanuddin mendirikan kesultanan Islam pertama di Banten yang kemudian dikenal sebagai Kesultanan Banten.

Maulana Hasanuddin kemudian membangun keraton yang berfungsi sebagai pusat pemerintahan dan pusat kota, yang bernama Keraton Surosowan (sekarang terletak di Kecamatan Kasemen, Kota Serang).

Kedatangan bangsa Belanda

Setelah Maulana Hasanuddin wafat pada 1570, tampuk kekuasaan diteruskan oleh putranya, Maulana Yusuf sebagai Sultan Banten II.

Pada 1596, Maulana Yusuf menghadapi beragam peristiwa, salah satunya adalah orang-orang Belanda datang untuk pertama kalinya di Pelabuhan Banten yang dipimpin oleh Cornelis de Houtman.

Namun, karena sifat congkak dari orang-orang Belanda, pemerintah Banten tidak mau bersimpati kepada mereka, sehingga kerap terjadi selisih paham yang berlangsung sangat lama.

Pada 1651, pemerintahan Banten dipegang oleh Sultan Ageng Tirtayasa. Selama masa pemerintahannya, politik, ekonomi, perdagangan, pelayaran, dan kebudayaan berkembang sangat pesat.

Di saat yang sama, bentrokan dan peperangan antara Belanda dengan pemerintah Banten semakin sering terjadi karena Sultan Ageng Tirtayasa sangat membenci Belanda.

Untuk melumpuhkan Sultan Ageng Tirtayasa, Belanda mempraktikkan devide et impera atau politik adu domba.

Pada akhirnya, karena bujukan sang anak, Sultan Haji, yang telah dipengaruhi Belanda, Sultan Ageng Tirtayasa berhasil ditangkap dan dipenjara di Batavia sampai akhir hidupnya tahun 1692.

Sejak saat itu, Kesultanan Banten mulai mengalami kemunduran, bahkan dapat dikatakan jatuh ke tangan Belanda.

Lahirnya Kota Serang

Pada 1816, dibawah pimpinan Gubernur Vander Capellen, Belanda datang ke Banten untuk mengambil alih kekuasaan dari Sultan Muhammad Rafiudin.

Belanda kemudian membagi Banten menjadi tiga wilayah, yaitu Serang, Lebak, dan Caringin, yang masing-masing dipimpin oleh bupati.

Bupati pertama untuk Serang adalah Pangeran Aria Adi Santika. Hingga masa pendudukan Jepang dan setelah kemerdekaan Indonesia, jabatan bupati untuk wilayah ini tetap dipegang oleh orang pribumi.

Setelah Agresi Militer Belanda II, daerah Serang menjadi salah satu kabupaten di wilayah Provinsi Jawa Barat.

Berdasarkan Peraturan Daerah Kabupaten Tingkat II Serang No.17 Tahun 1985, Hari Lahir Kabupaten Serang ditetapkan pada 8 Oktober 1526.

Hari lahir Kabupaten Serang itu diambil dari dimulainya Sultan Maulana Hasanuddin memerintah Kesultanan Banten.

Sejak 4 Oktober 2000, Kabupaten Serang resmi menjadi bagian dari Provinsi Banten.

Kota Serang sekarang ini merupakan daerah otonom hasil pemekaran dari Kabupaten Serang. Kota Serang resmi berdiri melalui Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2007 tentang Pembentukan Kota Serang di Provinsi Banten, yang disahkan pada 10 Agustus 2007.

Referensi:  HM, Zaenuddin. (2017). Asal-usul Kota-kota di Indonesia Tempo Doeloe. Jakarta: PT Zaytuna Ufuk Abadi. (Dhea/Kenali.co.id)


  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *