⌾ KENALI INFO
KEJAKSAAN TEMUKAN 50 STEMPEL BERBAGAI JENIS YANG MASIH BASAH KANTOR KPU TANJABTIM ◉ UANG SITAAN RP 230 JUTA DARI KANTOR KPU TANJABTIM DITITIP KE KAS NEGARA ◉ 4 RUANGAN KPU TANJABTIM MASIH DIPASANG SEGEL KEJAKSAAN SELAMA 4 HARI ◉ KETUA KPU TANJABTIM NURKHOLIS TAK MASUK KERJA PASCA PENGGELEDAHAN YANG DILAKUKAN KEJAKSAAN ◉ SENGKETA LAPANGAN PEMUDA AKSO DANO, PULUHAN WARGA TOLAK PEMASANGAN PLANG PEMERINTAH OLEH JAKSA PENGACARA NEGARA ◉ TANAH LONGSOR, AKSES JALAN MENUJU 7 DESA DI KECAMATAN BATANG ASAI PUTUS TERIMBUN MATERIAL LONGSOR ◉ RUMAH WARGA DI DESA BATU PENYABUNG SAROLANGUN NYARIS TERJUN KE JURANG SEDALAM 8 METER AKIBAT TANAH LONGSOR ◉ KAPOLRES BUNGO TEMUKAN PERALATAN PETI DI DEKAT AREA BANDARA ◉ KASUS PERCERAIAN DI TANJABTIM SELAMA MASA PANDEMI MENCAPAI 315 KASUS ◉ KPK MINTA PEMKOT JAMBI MENGOPTIMALKAN PAD DAN TERTIBKAN ASET ◉ WALIKOTA SYARIF FASHA JADI PEMATERI LITERASI DIGITAL YANG DISELENGGARAKAN DPR RI ◉ WAWAKO MAULANA PAPARKAN PERKEMBANGAN WISATA DANAU SIPIN DALAM KEGIATAN TEMASEK FOUNDATION URBAN RESILENCE PROGRAMME 2021 ◉ GUBERNUR AL HARIS LANTIK MUCHLIS SEBAGAI KOMISARIS DAN DAN MUDASIR SEBAGAI DIREKTUR PT JII ◉ PEMPROV JAMBI TERIMA PIAGAM DAN PLAKAT PENGHARGAAN OPINI WTP DARI KEMENKEU ◉ GUBERNUR AL HARIS CEK ISOTER DAN RSUD RADEN MATTAHER JAMBI ◉ ISOTER ASRAMA HAJI DAN BPSDM DITUTUP SEMENTARA KARENA PASIEN SUDAH MENURUN ◉ KABUPATEN MERANGIN DINYATAKAN NOL KASUS POSITIF COVID-19 ◉ KASUS AKTIF COVID-19 DI MUARO JAMBI TERUS MENGALAMI PENURUNAN ◉ SEKOLAH DI BATANGHARI BUTUH 35 ORANG PENGAWAS ◉

BMKG Ungkap Dampak Siklon Tropis Kompasu bagi Indonesia

  • Bagikan

Kenali,co.id,-melalui Jakarta Tropical Cyclone Warning Center (TCWC) melaporkan per 11 Oktober 2021 masih ada Siklon Tropis Kompasu. Siklon Tropis Kompasu ini terpantau di belahan bumi utara Indonesia.

Sebelumnya pada 8 Oktober 2021, BMKG melaporkan ada dua siklon tropis yang terpantau di belahan bumi utara, yaitu Siklon Tropis Lionrock dan Siklon Tropis Kompasu.

BMKG mencatat Siklon Tropis Kompasu terpantau berada di Laut Filipina sebelah timur Laut Filipina, tepatnya di 18.7° LU, 124.5° BT (sekitar 1710 km sebelah utara Tahuna). Bergerak ke arah barat barat laut dengan kecepatan 20 km/jam.

“Diprediksi intensitas Siklon Tropis Kompasu persisten 24 jam ke depan dan bergerak ke arah barat,” tulis keterangan BMKG yang diterima, Senin (11/10/2021).

Sementara BMKG mengungkapkan, Siklon Tropis Kompasu memberikan dampak tidak langsung dalam 24 jam ke depan terhadap kondisi cuaca di wilayah Indonesia.

Berupa potensi hujan dengan intensitas sedang hingga lebat di Kalimantan Barat, Kalimantan Tengah, Kalimantan Timur dan Kalimantan Utara. Kemudian, potensi angin kencang di Kalimantan Utara, Kalimantan Timur, Kepulauan Natuna dan Kep Sangihe Talaud.

Selain itu, gelombang laut dengan ketinggian 1.25-2.5 meter di Selat Makassar bagian utara, Laut Sulawesi bagian barat dan tengah, Perairan Kep Sangihe dan Kep Talaud.

Di perairan timur Kep Sitaro, Perairan Bitung-Likupang, Laut Maluku bagian utara, Perairan utara Papua Barat hingga Papua, Samudra Pasifik utara Papua Barat hingga Papua. Serta, gelombang laut dengan ketinggian 2.5 – 4.0 meter di Samudra Pasifik utara Halmahera.(Riani/Kenali,co.id)


GOLD POINT JAMBI
  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *