Donald Trump Blakblakan Kongres AS Milik Israel

  • Bagikan

Kenali.co.id, WASHINGTON – Mantan presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump blakblakan bahwa Kongres Amerika benar-benar dimiliki Israel.

Dalam sebuah wawancara dengan Ari Hoffman pada program radio 570 KVI, Trump mengatakan perubahan terbesar yang dia lihat di Kongres Amerika adalah pergeseran kekuasaan dari legislator di bawah pengaruh Israel menjadi politisi anti-Israel.

“Ya, Anda tahu perubahan terbesar yang pernah saya lihat di Kongres adalah Kongres yang dimiliki Israel secara harfiah Anda memahami bahwa, 10 tahun yang lalu, 15 tahun yang lalu dan itu sangat kuat, sangat kuat, dan hari ini hampir kebalikannya,” kata Trump.

Mantan presiden itu merujuk pada kubu progresif sayap kiri tertentu di Kongres yang dia tuduh membenci Israel.

“Anda memiliki antara AOC [Alexandria-Ocasio Cortez] dan [Ilhan] Omar dan orang-orang yang membenci Israel, mereka membencinya dengan penuh semangat mereka mengendalikan Kongres dan Israel bukan lagi kekuatan di Kongres, itu maksud saya itu luar biasa. Saya belum pernah melihat perubahan seperti itu,” katanya.

“Israel memiliki kekuatan seperti itu dan memang seharusnya atas Kongres, dan sekarang tidak. Ini luar biasa, sebenarnya,” ujarnya, seperti dikutip The Jerusalem Post, Selasa (2/11/2021).

Hoffman mengangguk sepanjang non-sequitur, lalu menjawab; “Ini benar-benar perubahan yang kita lihat di dalam Partai Demokrat.”

Pernyataan Trump menggemakan teori konspirasi antisemit bahwa apa yang disebut “lobi Israel” sering digunakan sebagai eufemisme untuk orang Yahudi, mengendalikan politik AS untuk mempromosikan kepentingan Israel.

Ketika Trump menjabat, orang Yahudi Amerika terpolarisasi di sepanjang garis ideologis mengenai dukungan untuk mantan presiden tersebut.

Meskipun mayoritas keseluruhan memilih menentangnya pada tahun 2016 dan 2020, banyak orang Yahudi yang taat beragama dan Ortodoks mendukung kampanyenya.

Sementara pemerintahannya sebagian besar dipandang mendukung terhadap Israel dan pemerintah sayap kanan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu, Trump, yang dianggap oleh banyak orang sebagai nasionalis dan populis, dituduh merayu atau menolak untuk mencela supremasi kulit putih dan ekstremis sayap kanan lainnya dalam basis politiknya yang memusuhi orang Yahudi.

Selama masa kepresidenannya, Trump dikenal karena menerapkan apa yang secara luas dianggap sebagai kebijakan pro-Israel, seperti keputusan pemerintahannya untuk mengakui beberapa wilayah yang disengketakan seperti Yerusalem timur, Dataran Tinggi Golan dan pemukiman Yahudi di Tepi Barat dan merelokasi Kedutaan Besar AS dari Tel Aviv ke Yerusalem, yang secara keseluruhan dianggap Israel sebagai ibu kotanya.

Israel telah menguasai wilayah-wilayah itu di bawah pendudukan sipil dan militer sejak Perang Enam Hari 1967, yang oleh sebagian besar komunitas internasional, termasuk PBB, diklaim sebagai pelanggaran terhadap Konvensi Jenewa.

Pemerintahan Trump juga memainkan peran kunci dalam mengatur Kesepakatan Abraham, serangkaian perjanjian diplomatik yang mempromosikan normalisasi hubungan antara Israel dan negara-negara Arab tetangga, termasuk Uni Emirat Arab dan Bahrain.

Perlu juga dicatat bahwa putri Trump, Ivanka, dan menantunya; Jared Kushner, adalah orang Yahudi.(Anggie/kenali.co.id)


  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *