Perempuan Ini Terlalu Cantik Sebagai Tukang Bangunan

  • Bagikan

Kenali.co.id, – Autumn Westfall, tukang bangunan di Michigan, Amerika Serikat (AS), meluapkan protes di media sosial setelah kemampuannya diragukan karena penampilannya dianggap terlalu cantik untuk menjadi pekerja kasar. Dia ingin melawan stereotif gender setelah keberadaannya di lokasi proyek bangunan dianggap terlalu menawan untuk dianggap serius.

Autumn memang tukang bangunan—lebih tepatnya berposisi sebagai mandor konstruksi komersial. Namun, dia juga berkarier sebagai model.

Melalui protesnya di media sosial, perempuan ini membahas pengalaman anehnya sebagai seorang wanita di industri yang didominasi pria.

“Ini 100% benar bahwa hak istimewa yang cantik memang ada dan ya itu benar-benar kasar bagaimana ketika orang menganggap Anda menarik, mereka umumnya hanya baik kepada Anda karena alasan itu dan alasan itu saja,” katanya kepada 13,1 ribu pengikutnya di TikTok.

Autumn telah memilih pekerjaan dengan seperangkat norma gendernya sendiri dan ini telah memberinya banyak cerita untuk dibagikan di platform media sosial.

Sebuah posting-nya di TikTok, di mana dia menjelaskan posisi uniknya di tempat kerja, membuat heboh, dan telah ditonton lebih dari 307,9 ribu kali.

Autumn menyulap pekerjaannya yang menuntut dengan merawat dua putrinya yang masih kecil, serta menemukan waktu guna menjadi model untuk Directions USA Models, Powerhouse Modeling Agency, di North Carolina.

Dia berhasil melakukan semuanya dengan bantuan rekannya, Hunter.

“Sampai Anda, sebagai seorang wanita dalam posisi kekuasaan melangkah ke industri yang didominasi laki-laki, maka Anda mungkin juga membawa nampan dengan kopi dan makanan ringan,” katanya.

“Keistimewaan yang cukup sebenarnya menjadi hampir kebalikannya, setidaknya dalam pengalaman saya,” ujarnya, seperti dikutip The Sun, Senin (8/11/2021).

“Jadi saya bersumpah logikanya adalah jika Anda cantik, Anda memiliki rambut yang bagus, Anda telah merias wajah Anda, Anda memiliki pakaian yang bagus, Anda mungkin tidak berada dalam posisi berkuasa atau memiliki kecerdasan apa pun.”

“Jadi bagi saya pribadi, saya bekerja di manajemen konstruksi dengan pekerjaan jutaan dollar dan saya tidak dapat memberi tahu Anda betapa menyenangkannya email saya diabaikan dan orang-orang benar-benar berbicara dengan rekan kerja laki-laki saya dan bertindak seolah-olah saya ada di sana untuk melayani mereka,” paparnya.

“Jadi ya, meskipun hak istimewa yang cantik adalah sesuatu, itu bisa dialihkan ke arah yang berlawanan.”

Autumn juga memiliki 7719 pengikut di Instagram di mana biodatanya tertulis: “Family first Model with @directionsusa CURVE Make up enthusiast Lover of all things beauty”.

Sebagai ibu dari dua anak perempuan di bawah lima tahun, dia berkata: “Ketika mereka tumbuh dewasa, saya ingin mereka memutuskan tanpa khawatir apakah mereka akan diremehkan, akan diperlakukan secara profesional. Saya tidak ingin itu menjadi masalah bagi mereka.”

Dia sering berbagi pengalaman jujur tentang hari-hari sulit di tempat kerja dengan pengikutnya saat dia melakukan dekompresi.

“Saya kehujanan sepanjang hari di lokasi, saya tahu saya bukan satu-satunya yang menuangkan wiski dengan rapi ketika saya sampai di rumah,” katanya dalam sebuah video klip.

Di posting TikTok lainnya dengan 3821 tampilan, dia menulis: “Ketika sangat dianjurkan untuk terjun–ke manajemen konstruksi…Dan sekarang Anda berada di ‘minggu terakhir’ kedelapan dari pekerjaan Anda dan mengakhiri dahaga yang tidak diinginkan dengan wiski dan Tylenol.”

Dalam video lebih lanjut tentang masalah hak istimewa yang cantik, Autumn berkata: “Saya sangat kesal sekarang.”

Untuk meringkas apa yang dia alami, dia berkata: “Jadi pada dasarnya rundown, saya bekerja di manajemen konstruksi dan saya membuat video tentang hak istimewa yang cantik dan bagaimana hal itu dapat dibalik sepenuhnya ketika Anda seorang wanita di industri yang didominasi pria.”

“Dan saya samar-samar ingat ada banyak komentar tentang bagaimana sebenarnya wanita bisa menjadi orang yang begitu kasar kepada wanita lain yang berada di posisi kekuasaan dalam industri yang didominasi pria dan saya ingat berpikir oh itu tidak pernah terjadi pada saya jadi saya benar-benar tidak tahu sampai hari ini,” imbuh dia.

“Saya keluar mengambil perlengkapan konstruksi saya untuk mendapatkan rambut dan topi saya dan seorang rekan kerja laki-laki keluar dia seperti, ‘Bisakah saya memberi tahu Anda sesuatu dan berjanji kepada saya bahwa Anda tidak akan marah’ dan saya seperti, ‘OK’. *Spoiler* Saya marah.

“Jadi pada dasarnya manajer proyek lain dari perusahaan lain—omong-omong, dia seorang wanita—dan salah satu yang saya hormati sebelum saya memakai ini dan menghubungi bos saya untuk memberi tahu dia bahwa apa yang saya kenakan di lokasi setiap hari tidak pantas,” katanya.

“Ingatlah bahwa saya selalu mengenakan rompi dan saya mengenakan sesuatu yang mirip dengan [celana hitam dan celana jins biru] setiap hari dengan sepatu bot dan kami memiliki banyak hal yang harus saya khawatirkan seperti yang tidak saya ketahui…pekerjaan kami.”

Pada bulan Juli, salah satu penonton videonya berkomentar bahwa dia juga bekerja di industri yang didominasi pria dan memilih untuk tidak memakai riasan agar dianggap serius.

Autumn berbicara tentang memakai riasan dalam pekerjaan pria saat dia berkata: “Riasan membuatku bahagia. Ketika saya merasa baik, saya tampil lebih baik. Semua orang tampil lebih baik ketika mereka merasa baik.”

“Merias dan menata rambut membuat saya merasa baik, itu membuat saya merasa profesional. Jika itu yang membuat saya merasa bisa menyelesaikan pekerjaan lebih baik daripada itu yang akan saya lakukan,” katanya.

“Intinya adalah rasa hormat dasar diharapkan di seluruhnya, tidak peduli seperti apa penampilan Anda.”(Riani/Kenali.co.id)


  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *