Pj Bupati Muaro Jambi Menjadi Inspektur Upacara Dalam Peringatan Hari Kebangkitan Nasional

Pj Bupati Muaro Jambi Menjadi Inspektur Upacara Dalam Peringatan Hari Kebangkitan Nasional
Pj Bupati Muaro Jambi Menjadi Inspektur Upacara Dalam Peringatan Hari Kebangkitan Nasional

KENALI.CO.ID, Muaro Jambi – Pejabat Bupati Kabupaten Muaro Jambi Bachyuni Deliansyah SH. MH Menjadi inspektur upacara dalam peringatan Hari Kebangkitan Nasional. Kegiatan Dilaksanakan di lapangan kantor Bupati Bukit Cinto kenang.Senin (20/05/2024)

Turut hadir dalam acara Peringatan Hari Kebangkitan Nasional Sekretaris Daerah Budhi Hartono S. Sos. Mt beserta unsur forkopimda dan kepala OPD dalam lingkup pemerintahan Kabupaten Muaro Jambi.

Pj Bupati Muaro Jambi Bachyuni Deliansyah Membacakan Pidato Amanat Dari Kementerian dan informatika terkait “Kartini merupakan pembaharu dalam menggagas sebuah imajinasi mengenai sebuah tatanan masyarakat yang merdeka, dan sebuah cita-cita deal baru tentang bangsa yang lebih besar dibandingkan asal-usul sosialnya sendiri.

Apa yang digagas Kartini telah jauh melampaui kisah hidupnya sendiri. la telah memberikan inspirasi penting bagi sumbu-sumbu kecil, yakni para kaum muda “embrio bangsa”, yang perlahan menjadi nyala berkobar yang kemudian kita kenal sebagai pergerakan kebangkitan nasional

Embrio Indonesia lahir dari kemajuan modern dan pencerahan, dari kaum muda berpendidikan yang tidak kehilangan identitas ke-Indonesiaannya.

Embrio Indonesia lahir dari keragaman pikiran para “kaum muda” sebagai “embrio bangsa”. Di tangan kaum muda terdidik inilah cita-cita kemerdekaan dan kebebasan dirumuskan dan diperjuangkan. Alam kemerdekaan hanya bisa dicapai jika manusia setara dan bebas. Manusia yang bebas dan setara hanya dimungkinkan jika manusia tersebut terpelajar dan berpendidikan.

Dari merekalah semangat kebangkitan nasional lahir. Kebangkitan nasional adalah penanda lahimya zaman baru. Pencetus cara berpikir baru. Semangat kebangkitan nasional merumuskan kemerdekaan sebagai wahana memperjuangkan kedaulatan dan kemuliaan manusia.

Apa yang digagas Boedi Oetomo, Kartini dan para embrio bangsa, kemudian dirumuskan Bung Karno sebagai

“jembatan emas Kemerdekaan dibayangkan Bung Kamo sebagai sebuah “jembatan emas” yang akan membawa bangsa Indonesia menikmati kehidupan sejahtera lahir dan batin di atas tanah sendiri.

Baca Juga :  PJ BUPATI BACHYUNI PIMPIN LANGSUNG UPACARA HKN PASCA LEBARAN

Bung Karno juga menekankan bahwa di ujung “Jembatan emas” akan selalu ada kemungkinan yang dapat membawa Indonesia menuju kebaikan ataupun sebaliknya, yang dalam bahasa Bung Karno

“bahagia bersama atau menangis bersama. Di sinilah Bung Karno mengingatkan kita pentingnya “momen” agar kita mengambil keputusan yang tepat dan cermat untuk membawa kita pada jalan yang mengarah kepada kebaikan bagi seluruh rakyat Indonesia.

Hari ini, kita berada pada fase kebangkitan kedua, melanjutkan semangat kebangkitan pertama yang telah dipancangkan para pendiri bangsa. Berbeda dengan perjuangan yang telah dirintis lebih dari seabad yang lalu, kini kita menghadapi beragam tantangan dan peluang baru Kemajuan teknologi menjadi penanda zaman baru.”

Dalam acara tersebut juga di tandai dengan pemeberian sertifikat kenaikan pangkat Kepala Dinas Kominfo M. Faisal Harahap, SE, Kepala Seksi Pemerintahan Muhammad Taufik S. H, Pelaksana Pengelola Ketertiban Dan Keamanan Polis Satuan Pamong Praja Fery Irawan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *