Pria Berpakaian Joker Tusuk 17 Orang di Kereta Tokyo

  • Bagikan

Kenali.co.id, TOKYO – Pria berpakaian Joker mengamuk dan menusuk 17 orang di dalam kereta api di Tokyo, Jepang, Minggu (31/10/2021) malam. Dia juga menyalakan api di dalam moda transportasi massal tersebut.

Beberapa rekaman video dari lokasi kejadian menunjukkan pelaku duduk dan merokok setelah beraksi. Dia akhirnya ditangkap dan ditahan oleh polisi.

Saksi mata mengatakan kepada NHK bahwa para penumpang ketakutan selama serangan yang terjadi pada perayaan Halloween di ibu kota Jepang, di mana orang-orang bersuka ria dan mengenakan kostum.

Pelaku serangan menyemprotkan asam klorida ke dalam gerbong pertama dan kedua kereta sebelum akhirnya membakarnya.

Polisi dan saksi mata mengatakan para penumpang terlihat berebut untuk melarikan diri melalui jendela kereta saat kengerian terjadi sekitar pukul 20.00 malam waktu setempat.

“Saya pikir itu adalah acara Halloween,” kata seorang saksi mata kepada wartawan. “Kemudian saya melihat seorang pria berjalan ke arah sini, perlahan-lahan mengayunkan pisau panjang.”

Sebuah video yang di-posting di media sosial menunjukkan lebih dari selusin orang melarikan diri dari gerbong yang terbakar dan berkerumun di ujung gerbong berikutnya. Rekaman itu juga menunjukkan tersangka penyerang berpakaian seperti Joker dalam film Batman.

Polisi terlihat memasuki gerbong tempat pelaku serangan duduk santai sambil merokok.

Pelaku tidak melawan saat dia ditangkap dan ditahan.

Shunsuke Kimura, salah seorang yang merekam video insiden itu, mengatakan kepada NHK bahwa dia melihat para penumpang melarikan diri sebelum mendengar ledakan.

Dia melompat dari jendela dalam upaya putus asa untuk melarikan diri, tetapi jatuh di peron dan bahunya terluka.

“Pintu kereta ditutup dan kami tidak tahu apa yang terjadi, dan kami melompat dari jendela. Itu mengerikan,” katanya, yang dilansir Senin (1/11/2021).

Operator jalur mengatakan layanan kereta telah ditangguhkan sebagian setelah insiden yang melibatkan para korban cedera terjadi tepat sebelum pukul 20.00 malam di dekat Kokuryo di pinggiran barat ibu kota Jepang.

“Pertama saya pikir itu seperti acara Halloween. Tetapi saya bergegas pergi ketika seorang pria membawa pisau panjang masuk. Saya sangat beruntung tidak terluka,” kata seorang pria yang berada di kereta kepada NHK.

Seorang penumpang perempuan mengatakan penyerang melakukan tindakan itu tanpa menunjukkan emosi apa pun.

“Dia memegang pisau dan mulai menyebarkan cairan,” katanya. “Dia melakukan tindakan ini tanpa menunjukkan emosi apa pun, hanya secara mekanis. Saya pikir itu membawa ketakutan bagi semua orang.”

Kyodo News mengatakan 15 orang terluka dalam serangan itu. Laporan lain NHK mengatakan 17 orang terluka dengan seorang pria berusia 60-an tahun berada dalam kondisi serius.

Puluhan petugas pemadam kebakaran dan polisi terlihat bekerja di luar stasiun.

Kejahatan dengan kekerasan jarang terjadi di Jepang, tetapi pada bulan Agustus sembilan orang terluka, salah satunya serius, dalam serangan penikaman di kereta komuter di Tokyo, di mana tersangka kemudian menyerahkan diri setelah melarikan diri dari tempat kejadian.

Dalam serangan terpisah pada bulan Agustus, dua orang menderita luka bakar dalam serangan asam di stasiun kereta bawah tanah Tokyo.

Jepang memiliki undang-undang senjata yang ketat, tetapi terkadang ada kejahatan kekerasan yang melibatkan senjata lain.

Pada 2019, seorang pria membunuh dua orang termasuk seorang siswi dan melukai lebih dari selusin orang dalam amukan yang menargetkan anak-anak saat mereka menunggu bus.

Pada 2018, seorang pria ditangkap di Jepang tengah setelah menikam satu orang hingga tewas dan melukai dua lainnya di dalam kereta peluru.(Anggie/kenali.co.id)


  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *