Rais Aam PBNU Sebut Olahraga Bagian dari Ibadah

  • Bagikan
info seputar jambi

kenali.co.id OLAHRAGA – Perhelatan Pekan Olahraga dan Seni (Porseni) Nahdlatul Ulama (NU) telah memasuki hari ke dua. Momen tersebut menjadi salah satu ajang silaturahim sekaligus kreativitas dan kompetisi para generasi muda NU seperti mahasiswa, pelajar, santri, dan kader-kader NU.

Di dalam tubuh yang sehat terdapat jiwa yang kuat, akal yang sehat akan berada di dalam jasad yang sehat pula,” kata Rais Aam PBNU Kiai Miftachul Akhyar pada acara Welcome Dinner di Pura Mangkunegaran Solo, Jawa Tengah, Ahad malam (15/1/2023).

Dia menambahkan olahraga adalah bagian dari ibadah. Jika dilakukan dengan kejujuran dan sportivitas akan berdampak baik dan akan menjadi percontohan bagi lainnya.

“Sebagaimana perintah Allah SWT yang termaktub dalam surat Hud ayat 61, yang artinya Allah telah menciptakan kamu dari bumi dan menjadikan kamu sebagai pemakmurnya. Pemakmur bumi adalah kalian yang memiliki mentalitas kuat dan pikiran yang cerdas,” kata Kiai Miftah.

Kiai yang pernah menjadi ketua MUI itu mengibaratkan santri bermental kuat itu seperti mobil yang memiliki gardan ganda yang mampu menggerakkan semua organ-organ. Jika salah satu memiliki kelemahan makan organ satunya mampu menggantikan dan meneruskan.

“Bersaing dan berkompetisilah dengan sportif, jangan sampai melakukan perbuatan yang mencederai karena kita sedang ditonton oleh masyarakat luas. Semoga Porseni tahun ini bisa menjadi percontohan untuk tahun-tahun berikutnya,” ujarnya.

Kiai Miftah juga mengajak para peserta Porseni menjunjung tinggi akhlak dalam berkompetisi. “Olahraga bukan hanya sekadar ajang untuk adu fisik dan adu otot, tetapi juga mari tunjukkan akhlak di dalam sebuah permainan, tentu jika kita bermain dengan baik maka akan selesai dengan baik pula,” kata Kiai Miftah.

“PBNU berterima kasih kepada Wali Kota Surakarta Gibran Rakabuming Raka atas dukungan terlaksananya kegiatan Porseni. Semoga kota Solo mendapatkan berkah dan manfat,” ujar Kiai Miftah dalam tausiyahnya.

Ketua Panitia Pelaksana Porseni NU 2023 Nusron Wahid melaporkan, total atlet yang mengikuti Porseni NU 3.467 orang, lomba mewarnai logo NU tingkat PAUD/TK/RA sebanyak 1.200 dan paduan suara Indonesia Raya, Ya Lal Wathan, atau Sholawat 120 peserta.

“Di dalam rangkaian Porseni NU ini ada pula acara sampingan, yakni festival kuliner dan bazar UMKM yang digelar di halaman Pura Mangkunegaran, mulai Senin (16/1/2023) pagi hingga Sabtu (21/1/2023),” ucapnya.

Wali Kota Surakarta Gibran Rakabuming Raka menyebut perhelatan Porseni NU 2023 memiliki dampak luar biasa bagi Kota Solo. Banyaknya orang yang datang dan terlibat dalam Porseni NU membuat warga Kota Solo kecipratan berkahnya baik sektor UMKM, transportasi, maupun yang lainnya. *ridhwan/kenali.co.id


  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *