Rumah Eks Presiden AS Donald Trump di Mar-A-Lago Florida Digerebek FBI

  • Bagikan
info seputar jambi

Kenali.co.id, INTERNASIONALMantan Presiden Amerika Serikat Donald Trump mengatakan pada Senin (8 Agustus 2022) bahwa kediamannya di Mar-A-Lago, Florida sedang “digerebek” oleh agen FBI dalam apa yang disebutnya tindakan “pelanggaran penuntutan”.

Dikutip Channel News Asia, Selasa (9/8/2022), FBI menolak berkomentar tentang apakah pencarian itu terjadi atau untuk apa, Trump juga tidak memberikan indikasi mengapa agen federal ada di rumahnya – situasi yang menambah tekanan hukum pada mantan presiden.

“Ini adalah masa-masa kelam bagi Bangsa kita, karena rumah saya yang indah, Mar-a-Lago di Palm Beach, Florida, saat ini dikepung, digerebek, dan diduduki oleh sekelompok besar agen FBI,” katanya dalam sebuah pernyataan yang diposting di Jaringan Sosial Kebenarannya.

Rekaman udara Mar-a-Lago menunjukkan mobil polisi di luar properti.

“Ini adalah pelanggaran penuntutan, persenjataan Sistem Peradilan, dan serangan oleh Demokrat Kiri Radikal yang sangat tidak ingin saya mencalonkan diri sebagai Presiden pada 2024,” kata mantan presiden, yang tidak hadir dalam penggerebekan itu, menurut The New York Times.

“Serangan seperti itu hanya bisa terjadi di negara-negara Dunia Ketiga yang rusak. Sayangnya, Amerika sekarang telah menjadi salah satu dari Negara-negara itu,” kata Trump, menambahkan: “Mereka bahkan membobol brankas saya!”

Beberapa media AS mengutip sumber yang dekat dengan penyelidikan yang mengatakan bahwa agen sedang melakukan pencarian resmi terkait dengan potensi kesalahan penanganan dokumen rahasia yang telah dikirim ke Mar-a-Lago.

Temuan Dokumen

Arsip Nasional mengatakan pada bulan Februari bahwa mereka telah menemukan 15 kotak dokumen dari perkebunan Florida Trump, yang dilaporkan Washington Post termasuk teks-teks yang sangat rahasia, yang dibawa bersamanya ketika dia meninggalkan Washington setelah kekalahan pemilihannya kembali.

Dokumen dan kenang-kenangan – yang juga termasuk korespondensi dari mantan presiden AS Barack Obama – seharusnya secara hukum telah diserahkan pada akhir masa kepresidenan Trump tetapi malah berakhir di resor Mar-a-Lago miliknya.

Pemulihan kotak menimbulkan pertanyaan tentang kepatuhan Trump terhadap undang-undang catatan kepresidenan yang diberlakukan setelah skandal Watergate tahun 1970-an yang mengharuskan penghuni Oval Office untuk menyimpan catatan yang terkait dengan aktivitas administrasi.

Arsip kemudian meminta Departemen Kehakiman untuk menyelidiki praktik Trump.

(eka/kenali.co.id)


  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.