Sejarah dan Peninggalan Kerajaan Karangasem

  • Bagikan
Kerajaan
Pesona Keindahan Wisata Puri Agung Karangasem

Kenali.co.id, SEJARAH Kerajaan Karangasem adalah kerajaan bercorak Hindu yang berdiri di bagian timur Pulau Bali pada abad ke-17. Pada masa kejayaannya, kekuasaan Kerajaan Karangasem membentang hingga ke Pulau Lombok, NTB.

Akan tetapi, nasib Karangasem sama dengan kerajaan di Bali lainnya, yakni jatuh pada kekuasaan pemerintah Kolonial Belanda secara penuh pada awal 1900-an.

Setelah proklamasi kemerdekaan, Karangasem menjadi bagian dari Republik Indonesia dengan status sebagai daerah tingkat II setara kabupaten di Provinsi Bali.

Sejarah berdirinya

Sejarah berdirinya Kerajaan Karangsem bermula saat terjadi pemberontakan di Kerajaan Gelgel oleh patihnya sendiri yang bernama Rakryan Batan Jeruk atau I Gusti Arya Batan Jeruk pada 1556 M.

Pemberontakan itu berhasil ditumpas oleh pasukan Gelgel dan memaksa Batan Jeruk melarikan diri ke Desa Bungaya, yang masuk dalam wilayah Karangasem.

Di Desa Bungaya, Batan Jeruk berhasil di bunuh oleh pasukan Gelgel, sementara istri dan anak angkatnya yang bernama I Gusti Oka melarikan diri ke Desa Budakeling.

Di desa itu, mereka menuju kediaman penasihat Kerajaan Gelgel yang bernama Dang Hyang Astapaka.

Penguasa Karangasem saat itu, I Dewa Karangamla, tertarik pada kecantikan janda Batan Jeruk dan berniat untuk menjadikannya sebagai istri.

Akan tetapi, penguasa Karangasem diberi syarat agar kelak I Gusti Oka dijadikan putra mahkota.

Syarat itu diterima oleh I Dewa Karangamla dan menjadikan I Gusti Oka sebagai penguasa Karangasem berikutnya.

Penyerahan kekuasaan kepada I Gusti Oka inilah yang menandai awal mula berdirinya Kerajaan Karangasem. Setelah itu, putra tertuanya yang bernama I Gusti Nyoman Karang menggantikannya sebagai Raja Karangasem kedua.

Namun, versi lain menyebut bahwa I Gusti Nyoman Karang merupakan raja pertama dari Kerajaan Karangasem.

Setelah Nyoman Karang, Karangasem dipimpin anaknya yang bernama I Gusti Anglurah Ketut Karang yang kemudian mendirikan istana bernama Puri Amlaraja atau Puri Klodan.

Raja-raja Kerajaan Karangasem

  • Gusti Nyoman Karang
  • Anglurah Ketut Karang
  • Anglurah Nengah Karangasem
  • Anglurah Ketut Karangasem
  • Anglurah Made Karang
  • Gusti Wayahan Karangasem
  • Anglurah Made Karangasem Sakti alias Bagawan Atapa Rare
  • Gusti Gede Ngurah Karangasem
  • Gusti Gede Ngurah Lanang I
  • Gusti Gede Ngurah Pahang
  • Gusti Gede Ngurah Lanang II
  • Gusti Bagus Karang
  • Gusti Gede Ngurah Karangasem
  • Gusti Made Jungutan alias Gusti Made Karangasem
  • Gusti Gede Putu
  • Gusti Gede Oka
  • Gusti Gede Jelantik
  • Anak Agung Agung Anglurah Ketut Karangasem
  • Anak Agung Agung Made Jelantik
  • Anak Agung Agung Gede Putra Agung

Runtuhnya Kerajaan Karangasem

Berkuasanya Belanda di Bali membuat beberapa kerajaan yang berdiri di sana takluk dan tunduk pada pemerintah kolonial.

Hal ini juga terjadi pada Kerajaan Karangasem, yang tunduk pada Belanda pada tahun 1894, ketika diperintah oleh Gusti Gede Jelantik sebagai rajanya.

Pada 1906, status birokrasi Karangasem berubah menjadi stedehouder atau wakil pemerintah Belanda bersama dengan Gianyar.

Setelah itu, selama masa pemerintahan Jepang, status birokrasinya menjadi sutyo renmei.

Status birokrasi tersebut kembali berganti setelah kemerdekaan Indonesia. Melalui UU No. 69 tahun 1958, daerah di Bali menjadi daerah tingkat II setara dengan kabupaten.

Sejak saat itu, Karangasem berubah statusnya menjadi kabupaten di bawah pemerintahan Indonesia.

Peninggalan Kerajaan Karangasem

Puri Agung Karangasem menjadi salah satu peninggalan  yang dibangun pada sekitar abad ke-19.

Di samping Puri Agung, terdapat dua peninggalan puri lagi, yaitu Puri Gede dan Puri Kertasura.

Referensi: Taniputera, Ivan. (2017). Ensiklopedi Kerajaan-Kerajaan Nusantara: Hikayat dan Sejarah. Yogyakarta: AR-Ruzz. (Dhea/Kenali.co.id)


  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *