KENALI.CO.ID ● KEJAKSAAN TEMUKAN 50 STEMPEL BERBAGAI JENIS YANG MASIH BASAH KANTOR KPU TANJABTIM ● UANG SITAAN RP 230 JUTA DARI KANTOR KPU TANJABTIM DITITIP KE KAS NEGARA ● 4 RUANGAN KPU TANJABTIM MASIH DIPASANG SEGEL KEJAKSAAN SELAMA 4 HARI ● KETUA KPU TANJABTIM NURKHOLIS TAK MASUK KERJA PASCA PENGGELEDAHAN YANG DILAKUKAN KEJAKSAAN ● SENGKETA LAPANGAN PEMUDA AKSO DANO, PULUHAN WARGA TOLAK PEMASANGAN PLANG PEMERINTAH OLEH JAKSA PENGACARA NEGARA ● TANAH LONGSOR, AKSES JALAN MENUJU 7 DESA DI KECAMATAN BATANG ASAI PUTUS TERIMBUN MATERIAL LONGSOR ● RUMAH WARGA DI DESA BATU PENYABUNG SAROLANGUN NYARIS TERJUN KE JURANG SEDALAM 8 METER AKIBAT TANAH LONGSOR ● KAPOLRES BUNGO TEMUKAN PERALATAN PETI DI DEKAT AREA BANDARA ● KASUS PERCERAIAN DI TANJABTIM SELAMA MASA PANDEMI MENCAPAI 315 KASUS ● KPK MINTA PEMKOT JAMBI MENGOPTIMALKAN PAD DAN TERTIBKAN ASET ● WALIKOTA SYARIF FASHA JADI PEMATERI LITERASI DIGITAL YANG DISELENGGARAKAN DPR RI ● WAWAKO MAULANA PAPARKAN PERKEMBANGAN WISATA DANAU SIPIN DALAM KEGIATAN TEMASEK FOUNDATION URBAN RESILENCE PROGRAMME 2021 ● GUBERNUR AL HARIS LANTIK MUCHLIS SEBAGAI KOMISARIS DAN DAN MUDASIR SEBAGAI DIREKTUR PT JII ● PEMPROV JAMBI TERIMA PIAGAM DAN PLAKAT PENGHARGAAN OPINI WTP DARI KEMENKEU ● GUBERNUR AL HARIS CEK ISOTER DAN RSUD RADEN MATTAHER JAMBI ● ISOTER ASRAMA HAJI DAN BPSDM DITUTUP SEMENTARA KARENA PASIEN SUDAH MENURUN ● KABUPATEN MERANGIN DINYATAKAN NOL KASUS POSITIF COVID-19 ● KASUS AKTIF COVID-19 DI MUARO JAMBI TERUS MENGALAMI PENURUNAN ● SEKOLAH DI BATANGHARI BUTUH 35 ORANG PENGAWAS ● KENALI.CO.ID

Taliban Izinkan Perempuan Bekerja Sebagai Penjaga WC Umum

  • Bagikan

Kenali.co.id, Jakarta – Kaum wanita di Afghanistan harus kehilangan pekerjaan setelah Taliban berkuasa. Taliban memerintahkan wanita yang semula bekerja untuk tinggal di rumah. Wanita hanya boleh mengerjakan pekerjaan yang tak bisa dilakukan oleh kaum laki-laki.

Perintah tersebut diumumkan oleh penjabat Walikota Kabul Hamdullah Nohmani pada hari Minggu lalu. Ini artinya perempuan dilarang bekerja di lembaga-lembaga pemerintahan di Afghanistan. Menurut pengumuman tersebut, satu-satunya pekerjaan yang bisa dilakukan perempuan untuk pemerintah Kabul adalah membersihkan kamar mandi perempuan.

Pengumuman itu membuat ratusan wanita kehilangan pekerjaan. Nohmani mengatakan ada 2.930 orang yang bekerja untuk kotamadya, sebanyak 27 persen di antaranya adalah perempuan.

Ketakutan meningkat bagi perempuan dan anak perempuan di Afghanistan setelah Taliban menguasai negara itu bulan lalu. Meskipun Taliban berulang kali menjamin akan menghormati hak-hak perempuan, keputusan tidak mempekerjakan wanita adalah tanda berakhirnya kebebasan kaum perempuan dalam 20 tahun terakhir.

Sejak pengambilalihan kekuasaan, perempuan diperintahkan meninggalkan tempat kerja mereka. Pendidikan perempuan dan anak perempuan pun dibatasi.

Ketika Taliban berkuasa terakhir kalinya sebelum 2001, perempuan dan anak perempuan tidak boleh sekolah dan bekerja. Mereka juga tak boleh meninggalkan rumah tanpa pendamping dan wajib menutupi seluruh tubuh.

“Awalnya kami mengizinkan kaum wanita kembali bertugas, tapi Imarah Islam memutuskan pekerjaan mereka harus dihentikan,” kata Nohmani.

“Kalau begitu kami hanya mengizinkan perempuan bekerja di tempat yang tidak dilakukan laki-laki atau bukan pekerjaan laki-laki. Misalnya di toilet umum perempuan di pasar,” ujarnya.

Pada hari Minggu lalu, aktivis hak-hak perempuan menuntut pendidikan untuk anak perempuan dan partisipasi dalam pemerintahan. Mereka berbaris di luar gedung di Kabul yang semula digunakan sebagai kantor Kementerian Urusan Wanita Afghanistan. Kantor tersebut sekarang digunakan menjadi Kementerian Penyebaran Kebajikan dan Pencegahan Kejahatan. (Naufal/Kenali.co.id)


GOLD POINT JAMBI
  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *