Tes Rudal Hipersonik Berujung Kegagalan, AS Semakin Tertinggal dari China dan Rusia

  • Bagikan

Kenali.co.id, WASHINGTON – Amerika Serikat (AS) mengalami kemunduran dalam perlombaan rudal hipersonik dengan China dan Rusia. Saat dua negara pesaingnya dilaporkansukses melakukan uji coba rudal hipersonik, tes rudal terbaru yang dilakukan oleh AS justru berujung kegagalan.

Dalam sebuah pernyataan, Pentagon mengatakan tumpukan booster, yang merupakan roket yang digunakan untuk mempercepat proyektil ke kecepatan hipersonik, gagal dan uji proyektil, badan luncur hipersonik, tidak dapat dilanjutkan.

Karena roket gagal, Pentagon tidak dapat menguji badan luncur hipersonik, yang merupakan komponen kunci yang diperlukan untuk mengembangkan senjata hipersonik.

Uji coba itu dilakukan di Kompleks Pelabuhan Antariksa Pasifik di Kodiak, Alaska pada Kamis waktu setempat. Para petugas mulai melakukan peninjauan terhadap tes tersebut guna memahami penyebab kegagalan booster.

“Eksperimen dan pengujian baik yang berhasil maupun yang tidak berhasil adalah tulang punggung pengembangan teknologi kritis yang sangat kompleks dengan kecepatan luar biasa, seperti yang dilakukan departemen dengan teknologi hipersonik,” terang Tim Gorman, juru bicara Pentagon, dalam sebuah pernyataan seperti dikutip dari CNN, Jumat (22/10/2021).

Terbang dengan kecepatan Mach 5 atau lebih cepat, senjata hipersonik sulit dideteksi, menimbulkan tantangan bagi sistem pertahanan rudal. Rudal hipersonik dapat melakukan perjalanan pada lintasan yang jauh lebih rendah dari pada rudal balistik lengkung tinggi, yang dapat dengan mudah dideteksi.

Hipersonik juga dapat bermanuver dan menghindari sistem pertahanan rudal.

“Tes terbang ini merupakan bagian dari rangkaian uji terbang yang sedang berlangsung seiring kami terus mengembangkan teknologi ini,” kata Gorman.

Pentagon telah menjadikan pengembangan senjata hipersonik sebagai salah satu prioritas utamanya, terutama karena China dan Rusia sedang bekerja untuk mengembangkan versi mereka sendiri. Kegagalan tersebut merupakan pukulan lain bagi upaya AS setelah uji coba yang gagal pada bulan April dan terjadi beberapa hari setelah China dilaporkan telah berhasil menguji kendaraan luncur hipersonik.

Selama akhir pekan lalu, Financial Times melaporkan bahwa China telah berhasil menguji kendaraan luncur hipersonik yang mampu membawa senjata nuklir. Mereka melaporkan kendaraan luncur diluncurkan dari sistem pengeboman orbital. Meskipun China membantah laporan itu, mengatakan bahwa tes itu hanya eksperimen pesawat ruang angkasa rutin .

Para pejabat pertahanan mengatakan mereka sangat prihatin tentang China yang mengembangkan kemampuan hipersonik karena dapat memungkinkan Beijing untuk melancarkan serangan ke Kutub Selatan, menghindari pertahanan rudal AS, yang umumnya diarahkan untuk rudal yang datang dari Kutub Utara.

Di sisi lain, dua minggu lalu, Rusia mengklaim telah berhasil menguji coba rudal hipersonik yang diluncurkan dari kapal selam untuk pertama kalinya, dijuluki Tsirkon atau Zircon. Awal musim panas ini, Rusia mengatakan telah menembakkan rudal yang sama dari kapal perang.

Namun demikian, Pentagon menegaskan pihaknya tetap berada di jalur untuk mengirimkan senjata hipersonik ofensif pada awal 2020-an, sebuah garis waktu yang tampaknya lebih mendesak dengan kemajuan teknologi hipersonik yang ditunjukkan oleh Rusia dan China.

Tes yang gagal dari badan luncur hipersonik terjadi setelah Angkatan Laut dan Angkatan Darat awal pekan ini melakukan serangkaian tes pengukuran hipersonik yang berhasil menyoroti prioritas Pentagon untuk meneliti dan menguji sistem senjata dengan cepat. Tiga tes suara bersama dirancang untuk mengumpulkan data dan melakukan eksperimen hipersonik dari mitra Departemen Pertahanan AS yang terlibat dalam pengembangan senjata canggih.

“Peluncuran ini memungkinkan peluang pengujian penerbangan yang sering dan teratur untuk mendukung pematangan cepat teknologi hipersonik ofensif dan defensif,” kata Angkatan Laut dalam sebuah pernyataan tentang uji coba tersebut.

Tes tersebut, yang dilakukan di NASA’s Wallops Flight Facility di Eastern Shore of Virginia, menyediakan data untuk pengembangan senjata hipersonik, termasuk Conventional Prompt Strike Angkatan Laut dan Senjata Hipersonik Jarak Jauh Angkatan Darat.

AS berfokus pada senjata hipersonik konvensional yang didasarkan pada kapal, platform darat dan udara.

Pada bulan April, program rudal hipersonik Angkatan Udara mengalami kemunduran ketika gagal diluncurkan dari B-52. Sebaliknya, AGM-183A Air-launched Rapid Response Weapon (ARRW) tetap berada di pesawat.(Anggie/kenali.co.id)


  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *