Viral, Ukraina Hancurkan Persenjataan Rusia dengan Drone Tempur Turki

  • Bagikan

Kenali.co.id, KIEV – Militer Ukraina menghancurkan sistem persenjataan buatan Rusia dengan unmanned combat aerial vehicle (UCAV) atau drone tempur buatan Turkibernama Bayraktar TB2. Video dari uji coba itu telah viral di media sosial.

Rekaman video itu dibagikan oleh Angkatan Bersenjata Ukraina sejak hari Selasa lalu.

Itu adalah penempatan pertama drone tempur Bayraktar TB2 oleh tentara Ukraina yang memiliki beberapa di antaranya dalam inventarisnya untuk menghancurkan howitzer yang digunakan oleh separatis pro-Rusia di Donbass.

Angkatan Bersenjata Ukraina dalam sebuah pernyataan di Facebook, yang dilansir Daily Sabah, Kamis (28/10/2021), mengatakan Bayraktar TB2 digunakan untuk pertama kalinya untuk memaksa pasukan separatis mematuhi gencatan senjata.

Pernyataan itu juga mengonfirmasi bahwa howitzer buatan Rusia telah menyebabkan satu tentara Ukraina tewas dan dua lainnya terluka.

Kremlin mengatakan pada hari Rabu bahwa kekhawatirannya tentang keputusan Turki untuk menjual pesawat tak berawak ke Ukraina sedang direalisasikan. Menurut Kremlin pesawat tak berawak Turki berisiko mengacaukan situasi di Ukraina timur.

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengomentari laporan media bahwa pasukan pemerintah Ukraina telah berhasil mengerahkan drone Bayraktar TB2 buatan Turki untuk menyerang sebuah basis di Ukraina timur yang dikendalikan oleh separatis pro-Rusia.

Rusia mencaplok Semenanjung Crimea dari Ukraina pada Februari 2014, di mana Presiden Vladimir Putin secara resmi membagi wilayah itu menjadi dua subjek federal terpisah dari Federasi Rusia pada bulan berikutnya.

Turki dan AS serta Majelis Umum PBB memandang pencaplokan atau aneksasi itu sebagai tindakan ilegal.

Pertempuran antara pasukan pemerintah Ukraina dan separatis pro-Rusia di Donbass telah menyebabkan lebih dari 13.000 orang tewas sejak 2014. Angka itu berdasarkan data PBB.

Wilayah itu merupakan salah satu dari beberapa sumber gesekan antara Rusia dan Ukraina.

Ukraina sebelumnya mengoperasikan drone tempur Turki, menggunakan amunisi pintar terbaru oleh raksasa pertahanan Turki lainnya; Roketsan, selama latihan militer Sea Breeze 2021 pada bulan Juni.

Tentara Ukraina, baik Angkatan Darat maupun Angkatan Laut memiliki Bayraktar TB2–diproduksi oleh Baykar–dalam inventarisnya.

Bayraktar TB2 telah dijual ke beberapa negara termasuk Ukraina, Qatar, Azerbaijan dan Polandia.

Pada bulan Mei, Polandia menjadi negara anggota Uni Eropa dan NATO pertama yang memperoleh drone dari Turki.

Arab Saudi juga dikabarkan tertarik membeli drone Turki. Latvia juga mengisyaratkan bahwa itu bisa menjadi negara anggota Uni Eropa dan NATO kedua yang mengakuisisi UCAV Turki.

Albania dan Kyrgyzstan juga telah menunjukkan minat untuk mencapai kesepakatan untuk mendapatkan TB2 Bayraktar.(Anggie/kenali.co.id)


  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *